Guru Besar IPB: Sel Punca Harapan Pengembangan Bibit Unggul

BINTANGNEWS.com –  Kalangan ilmuwan mengungkapkan bahwa sel punca menjadi harapan baru bagi pengembangan bibit unggul peternakan di Tanah Air pada masa mendatang.

Guru Besar Fakultas Kedokteran Hewan Institut Pertanian Bogor (FKH-IPB) Prof Dr Bambang Purwantara di Kampus IPB, Bogor, Senin (29/8) mengatakan, sel punca atau stem cells adalah sel yang belum terbedakan dan dapat berdiferensiasi menjadi berbagai macam sel di dalam tubuh.
Sel punca juga mampu memperbarui diri sehingga dapat menjadi pengganti sel-sel yang rusak. Sel punca yang ada kaitannya dengan reproduksi adalah sel punca spermatogonia (spermatogonial stem cells/SSC) dan sel punca oogonia (ooginial stem cells/OSC).

"Pencangkokan SSC memiliki posisi strategis karena dapat digunakan untuk memperluas peranan pejantan unggul. Diantaranya untuk memaksimalkan produksi semen untuk IB, mempertahankan produksi sperma pada pejantan yang menua atau mati. SSC juga kendaraan penting untuk mengintroduksi gen pada populasi," ujarnya.

Pada kesempatan tersebut, Bambang juga menjelaskan beberapa teknologi reproduksi yang bisa digunakan untuk meningkatkan produksi ternak dan mencegah kepunahan satwa.

Menurut dia, peran teknologi reproduksi sangat penting dalam mendorong kenaikan produktivitas ternak di Indonesia. Ada tiga generasi teknologi reproduksi yang dikenal, yakni inseminasi buatan (generasi pertama), transfer embrio (generasi kedua) dan produksi embrio in vitro dan varian manipulasinya (generasi ketiga).

Inseminasi buatan (IB) memiliki daya dobrak yang kuat dan luas dalam penyebaran keunggulan mutu genetik ternak. Hadirnya teknologi preservasi memungkinkan semen dapat disimpan dalam bentuk cair atau beku sehingga memungkinkan untuk dapat ditransportasikan ke berbagai wilayah di dunia.

Studi genom yang dihubungkan dengan fertilitas pejantan IB sekarang sedang diarahkan pada dua unsur penting yaitu PRM1 dan miRNA. "Studi ini dapat menjadi solusi dahsyat untuk menyeleksi calon-calon pejantan unggul yang ada di BIB dan Balai Inseminasi Buatan Daerah (BIBD)," katanya.

Kemudian transfer embrio yang tergolong mahal sehingga hanya cocok untuk pemuliabiakan bibit unggul. Untuk negara berkembang seperti Indonesia, banyak hal yang harus dibangun seperti, perbaikan kualitas donor sehingga panen embrio layak transfer per donor meningkat serta perbaikan kualitas resipien sehingga angka kebuntingan per transfer lebih baik.

Selain itu iklim yang kondusif bagi berkembangnya industri pembibitan guna mengatrol harga bibit sesuai sifat keunggulannya, membangun industri hormon dan bahan biologi yang membuat biaya tinggi akibat semuanya serba impor.

Teknologi lainnya yakni Produksi Embrio in Vitro (IVP) yang merupakan basis dari semua rekayasa sel untuk menghasilkan individu baru, yang meliputi pematangan embrio in vitro (IVM), pembuahan embrio in vitro (IVF) dan kultur embrio in vitro (IVC)."(jon)
Ikuti Terus Sumber Informasi Dunia di Twitter @Bintangnews.com

Sumber: Rol

Related News

No comments:

Leave a Reply