Jelang Pemilu, Rusia Nyatakan Lembaga Polling sebagai 'Agen Asing'

BINTANGNEWS.com – Para pejabat Rusia menyatakan Levada Center, lembaga polling independen utama negara, sebagai "agen asing". Pengumuman ini dilakukan dua minggu sebelum pemilihan parlemen nasional atau beberapa hari setelah lembaga itu mengumumkan jajak pendapat yang menunjukkan pergeseran dukungan terhadap partai pemerintah, Rusia Bersatu.

Keputusan ini diumumkan langungsung oleh Departemen Kehakiman yang berarti Levada Center kemungkinan akan ditutup sebagal lembaga polling. Levada Center telah melakukan polling sejak akhir 1980-an. Pemerintah Rusia sendiri akan menggelar pemilu untuk parlemen atau Duma pada 18 September mendatang yang digambarkan lebih transparan ketimbang pada pemilu 2011 lalu.
"Ini memanifestasikan peningkatan represi internal yang dilakukan oleh pemimpin negara. Jika mereka tidak membatalkan putusan ini, itu berarti Levada Center akan berhenti bekerja karena Anda tidak dapat melakukan jajak pendapat dengan stigma yang ditempatkan kepada Anda," kata pemimpin lembaga itu, Lev D. Gudkov seperti dikutip dari New York Times, Selasa (6/9/2016).

Sebuah undang-undang yang ditandatangani oleh Presiden Vladimir Putin pada 2012 mengharuskan semua organisasi nirlaba yang menerima dana asing dan terlibat dalam kegiatan politik di definisikan sebagai agen asing, istilah yang berhubungan dengan mata-mata di Rusia. Aktivis HAM mengkritik undang-undang ini dan menilai hukum digunakan sebagai instrumen untuk meminggirkan kelompok masyarakat sipil yang independen.

Keputusan untuk menyematkan label agen asing kepada Levada Center dilihat sebagai kemunduran bagi upaya untuk mendorong transparansi yang lebih besar. "Ini dimulai setelah kami menunjukkan penurunan popularitas bagi Rusia Bersatu," terang Gudkov.

Sebelumnya, Levada Center menerbitkan hasil jajak pendapat yang menunjukkan penurunan yang signifikan dukungan terhadap partai Rusia Bersatu, dari 39% pada Juli ke 31% pada Agustus. Lembaga polling lain belum mengumumkan hal itu, namun Putin mengakui jika dukungan terhadap partai penguasa menurun dan lahirnya sejumlah kritik dari partai politik lain."(boy)

Ikuti Terus Sumber Informasi Dunia di Twitter @Bintangnews.com
Sumber: Sindonews


Related News

No comments:

Leave a Reply