Belum Terima Trump Jadi Presiden, Demo Meluas di Amerika

BINTANGNEWS.com – Ribuan warga Amerika Serikat (AS) turun ke jalan di berbagai kota pada Rabu malam waktu AS atau hari ini (10/11/2016). Ribuan demonstran itu belum bisa menerima kemenangan Donald Trump dalam pemilihan presiden (Pilpres) AS kemarin.

Di New York, ribuan demonstran memenuhi jalan di tengah Kota Manhattan. Massa bergerak menuju Trump Tower di Fifth Avenue. Ratusan lainnya berkumpul di sebuah taman di Manhattan dan berteriak; "Not my president (bukan presiden saya).”
Di Oaklnad, California, sekitar 6 ribu demonstran turun ke jalan memblokir lalu lintas. Menurut polisi, para pengunjuk rasa melemparkan sejumlah benda ke arah polisi anti-huru hara.
 
Massa juga membakar sampah di persimpangan, menyalakan kembang api dan menghancurkan jendela depan toko. Polisi menanggapi dengan melemparkan zat kimia ke arah demonstran.

Di pusat Kota Chicago, diperkirakan 1.800 orang berkumpul luar Trump International Hotel and Tower. Massa meneriakkan yel-yel;  ”Bukan Trump! Bukan KKK! Tidak ada rasis di AS.”

Polisi Chicago menutup jalan di kawasan setempat untuk menghalau laju demonstran. ”Saya benar-benar ketakutan tentang apa yang terjadi di negara ini,” kata Adriana Rizzo, 22, di Chicago, yang membawa poster bertuliskan; ”Nikmati hak Anda selagi bisa.”

Di Los Angeles, demonstran duduk di 101 Hollywood Freeway. Mereka memblokir lalu lintas dan diawasi polisi anti-huru hara. Sekitar 5 ribu orang dari kalangan pelajar SMA dan mahasiswa sebelumnya juga berdemo di Los Angeles.

Di Seattle, terjadi penembakan di dekat lokasi demo anti-Trump. Namun, polisi mengklaim penembakan tidak terkait dengan demonstrasi. Di kota ini, para pengunjuk rasa mengkritik janji kampanye Trump yang akan membangun dinding di sepanjang perbatasan dengan Meksiko untuk mencegah imigran memasuki AS secara ilegal.

Ratusan pengunjuk rasa juga berkumpul di Philadelphia, Boston dan Portland dan Oregon. Di Austin, Ibu Kota Texas, sekitar 400 orang berbaris melalui jalan-jalan. 

Sementara itu, Trump mengatakan dalam pidato kemenangannya bahwa dia akan menjadi presiden bagi seluruh rakyat Amerika. ”Ini adalah waktu bagi kita untuk datang bersama sebagai satu kesatuan,” ujar Trump, seperti dikutip Reuters.(jon)
Ikuti Terus Sumber Informasi Dunia di twitter @bintangnews.com
Sumber: Sindonews


Related News

Tidak ada komentar:

Leave a Reply