Dua Nakhoda Indonesia Diculik Kelompok Bersenjata di Sabah

BINTANGNEWS.com –  Dua nakhoda Indonesia diculik kelompok bersenjata dari kapal-kapal mereka dalam insiden terpisah di lepas pantai timur Kuala Kinabatangan, Sabah, dekat dengan Filipina, pada hari Sabtu. Ada sekitar lima pria bersenjata yang terlibat dalam penculikan dua warga negara Indonesia (WNI) ini.
Kedua nakhoda Indonesia yang diculik berusia 52 tahun dan 46 tahun. Kapal-kapal mereka dicegat dan dirampok pada sekitar pukul 11 dan 11.45.

Seorang komandan pasukan keamanan Sabah Timur, Datuk Wan Bari Wan Abdul Khalid, mengatakan penculikan dua WNI terjadi di wilayah yang berjarak beberapa mil laut dari perairan Kinabatangan. Ada banyak kapal nelayan di wilayah yang jadi lokasi penculikan.

”Dalam insiden pertama, lima orang bersenjata dengan speed boat naik ke kapal nelayan dan menculik kapten 52 tahun,” kata Wan Bari, yang menambahkan bahwa lokasi penculikan itu juga dikenal dengan nama karang Pegasus.

”Mereka meninggalkan dua awak berusia 47 tahun dan 35 tahun di atas kapal,” ujarnya. Wan Bari mengatakan orang-orang bersenjata melarikan diri ke arah perairan internasional dan berhasil menculik seorang kapten kapal lain yang jaraknya tiga mil laut dari lokasi penculikan yang pertama.

”Mereka hanya menculik nakhoda dan meninggalkan tiga orang lainnya, termasuk anak 10 tahun,” imbuh dia, seperti dikutip The Star. Wan Bari mengatakan pihaknya hanya mendapat informasi tentang insiden itu sekitar pukul 13.00.

Kelompok penculik bersenjata itu diyakini merupakan kelompok penculik yang berbasis di salah satu pulau Tawi-Tawi dan belum dipastikan terkait dengan kelompok Abu Sayyaf Filipina.(jon)
Ikuti Terus Sumber Informasi Dunia di twitter @bintangnews.com
Sumber: Sindonews


Related News

Tidak ada komentar:

Leave a Reply