Full Day School Diuji Coba di 1.500 Sekolah

BINTANGNEWS.com – Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy mengatakan pihaknya sudah menguji coba implementasi penguatan pendidikan karakter (PPK) atau yang disebut full day school pada 1.500 sekolah dasar dan sekolah menengah pertama di berbagai daerah.
"Kita sudah mulaikan dengan pelatihan bagi para guru, kepala sekolah dan komite sekolah pada 1.500 sekolah sebagai percontohan (piloting) implementasi program penguatan pendidikan karakter. Alhamdulillah, sambutan daerah-daerah sangat baik," katanya dalam percakapan khusus dengan Antara di Luwuk, Ibu Kota Kabupaten Banggai, Sulawesi Tengah, Sabtu (5/11).

Ia menjelaskan sekolah-sekolah yang melaksanakan PPK ini mewajibkan guru berada di sekolah minimum delapan jam setiap hari dan kepala sekolah tidak perlu lagi mengajar sehingga fokus untuk mengelola sekolahnya untuk mencapai tujuan-tujuan sekolah tersebut.

Konsekuensinya, adalah pada hari Sabtu, sekolah tersebut diliburkan sehingga anak-anak bisa berkumpul bersama keluarganya selama dua hari libur berturut-turut.

Menurut menteri, di tingkat SD, 70 persen pelajaran adalah menyangkut penguatan karakter dan 30 persennya pelajaran keilmuan yang ditimba di ruang kelas, sedangkan di tingkat SMP 60 persen penguatan karakter dan 40 persen keilmuan.

Soal materi penguatan karakter itu, kata menteri, Kemendikbud sudah menyusun pedoman umum namun implementesi teknisnya diberikan keleluasaan kepada sekolah untuk mengaturnya karena sekolah dirancang untuk mandiri dalam merumuskan program penguatan karakter sesuai potensi lingkungan dengan mengutamakan kearifan, keunggulan dan kecerdasan lokal.

"Masing-masing daerah atau sekolah saya harapkan tampil dengan ciri khas dan keunggulannya bahkan diharapkan tiap sekolah punya branding atau hal menonjol. Mungkin ada yang kuat dalam bidang religiusitas, ada yang menonjol dalam kemahiran membaca Alquran atau unggul dalam hal membentuk jiwa nasionalisme siswa," ujar menteri yang didampingi Sesjen Kemendikbud Didik Suhardi.

Tidak Masuk Silabus

Ketika ditanya apakah materi PPK ini masuk dalam kurikulum, dia mengatakan tidak akan masuk dalam silabus sehingga tidak akan ada penambahan mata pelajaran.

Bahkan, kata dia, banyak mata pelajaran di SD dan SMP yang akan dihapus sebab sekolah-sekolah pelaksana "full day school" itu memang dirancang untuk lebih banyak melakukan aktivitas baik di dalam kelas, di dalam sekolah maupun di luar sekolah, dibanding sistem ceramah dimana guru berbicara dan murid mendengarkan saja.

"Dengan begitu ada keleluasaan pada murid untuk berekspresi, apresiasi dan berkreasi," tutur mantan Rektor Universitas Muhammadiyah Malang itu.

Menteri yang juga Ketua Pengurus Pusat Muhammadiyah itu mengapresiasi sambutan daerah-derah terhadap implementasi program nasional PPK ini.

"Sudah banyak daerah yang minta menjadi tempat uji coba implementasi PPK seperti Kabupaten Bantaeng, Kabupaten Siak, Pasuruan, Gubernur Riau, Kalimantan Selatan dan NTT. Kalau Sulawesi Tengah belum," katanya.

Menteri menegaskan pengembangan karakter ini merupakan pondasi bagi pembangunan nasional di masa mendatang. Kalau pondasinya kuat, maka apapun yang dibangun di atasnya akan kokoh, sebaliknya kalau pondasinya rapuh, maka bangunan di atasnya akan mudah roboh, ujarnya.

Menteri juga menegaskan impelentasi PPK ini bukan proyek sehingga tidak ada tambahan anggaran atau tambahan sarana dan fasilitas, karena PPK seharusnya memang sudah menjadi suatu hal yang harus dilaksanakan para guru, kepala sekolah dan komite sekolah.

"Pokoknya guru harus pintar dan cerdas bagaimana memanipulasi lingkungan untuk kepentingan proses belajar mengajar baik sebagai sember maupun fasilitas belajar mengajar. Misalnya kalau tidak ada lapangan sepak bola, kan ada lapangan balai desa, silahkan gunakan, ngak ada mushola kan ada masjid," katanya.

Karena itu, katanya, tantangan utama PPK ini ada pada guru karena guru dewasa ini cenderung kurang kreatif karena sudah enak dengan sistim pembelajaran tradisional yang bertumpu pada keberadaan kelas.(jon)

Ikuti Terus Sumber Informasi Dunia di twitter @bintangnews.com
Sumber: Rol



Related News

Tidak ada komentar:

Leave a Reply