Kapolri Berharap Kasus FPI-GMBI Semua Pihak Menahan Diri



BINTANGNEWS.com –  Kepala Kepolisian Republik Indonesia (Kapolri) Jenderal Tito Karnavian, berharap tidak harus melakukan pengerahan Massa. terkait kasus dugaan penganiayaan yang dilakukan Gerakan Masyarakat Bawah Indonesia (GMBI) ke anggota Front Pembela Islam (FPI), tengah diselidiki polisi.
Polisi tetap meminta organisasi masyarakat (ormas) terkait, untuk tidak melakukan pengerahan massa dan mempercayakan pada polisi dalam menyelesaikan kasus tersebut.

Kapolri menjelaskan, kami sudah meminta Irwasum Polri agar menurunkan tim menyelidiki secara objektif kasus dugaan penganiayaan yang dilakukan ormas GMBI terhadap anggota FPI.

Dengan demikian, bila polisi melakukan pemanggilan pemeriksaan terhadap sejumlah saksi di kasus tersebut diharapkan tidak ada pengerahan massa.

"Seandainya ada mobilisasi massa akan terbentuk psikologi massa. Psikologi massa berbeda dengan psikologi individu," ujar Tito Karnavian di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Rabu (18/1/2017).

"Kalau psikologi individu bersifat rasional dan logis. Tapi kalau psikologi massa itu kadang irasional. Kita susah mengendalikan massa. Mengumpulkan 100 hingga 1.000 massa susah mengendalikannya," jelasnya.

Masih menurut Tito, seandainya polisi memanggil sejumlah saksi di kasus tersebut, saksi dari pihak manapun diminta untuk datang hanya bersama kuasa hukumnya saja.

Dilansir SINDOnews.com, Polisi nanti akan melakukan gelar perkara menentukan kasus tersebut apakah akan ditingkatkan ke penyidikan dan terdapat tersangka atau tidak.

Namun kata Tito, bila ada tindak pidana, pihak yang tidak terima dengan itu bisa menempuh jalur hukum menyelesaikannya, misal saat ada penetapan tersangka maka bisa melakukan upaya hukum melalui Kejaksaan atau praperadilan.

"Bukan dengan melakukan pengerahan massa karena berkesan menekan penyidik yang seharusnya bersikap independen. Kalau ada pengerahan massa akan menimbulkan pengerahan massa lain. Apalagi ini isunya Pancasila, sensitif, karena ideologi negera," pungkasnya."(bin)
Ikuti Terus Sumber Informasi Dunia di twitter @bintangnews.com

Related News

Tidak ada komentar:

Leave a Reply