20 Kapal Iran "Sambut" Kapal Induk Nuklir AS di Selat Hormuz

BINTANGNEWS.com – Kapal induk Amerika Serikat, USS George H.W. Bush, bertemu dengan setidaknya 20 kapal milik Pasukan Pengawal Revolusi Iran. Pertemuan itu terjadi saat kapal induk AS transit di Selat Hormuz di Teluk Persia kemarin. 

Kapal induk AS dikawal oleh kapal Denmark dan sebuah kapal perusak Prancis. Tim helikopter penyerang yang turut mengawal kapal induk bertenaga nuklir tersebut.
Pejabat kapal USS Bush berusaha untuk berkomunikasi dengan kapal Iran yang berpatroli di daerah itu, namun tidak diketahui apakah terjalin komunikasi diantara keduanya. Di masa lalu, kerap terjadi insiden yang melibatkan AS dengan kapal-kapal angkatan laut Iran.

"Sementara ini (kapal) mungkin tidak memiliki bahan peledak, perilaku mereka dapat menyebabkan salah perhitungan karena kita tidak mengerti niat mereka," kata juru bicara Angkatan Laut AS.

"Tujuan kami adalah untuk tidak pernah memulai sesuatu, tetapi jika situasi muncul, kita berada dalam hak kami untuk membela diri," tambah juru bicara itu seperti dikutip dari Sputniknews, Rabu (22/3/2017).

Sekitar 20 persen dari minyak yang diperdagangkan di dunia melewati Selat Hormuz setiap harinya. Namun bertentang dengan apa yang dipercaya selama ini bahwa AS mengkonsumsi sebagian besar minyak ini, pada kenyataannya 75 persen minyak yang keluar dari Teluk Persia sebenarnya menuju China. Demikian yang dikatakan ahli geopolitik Ian Bremmer dari Grup Eurasia.

Ini bukan hanya pendapat satu ahli. Pada tanggal 28 November, Wall Street Journal melaporkan bahwa AS telah menjadi eksportir bersih gas alam. Dan pada tahun 2015, 76 persen dari seluruh konsumsi minyak AS dipasok oleh produsen minyak dalam negeri, menurut data Badan Informasi Energi.

Presiden AS Donald Trump telah berbuat banyak untuk memadamkan ketegangan antara Washington dan Teheran. Pada inaugurasinya, situs Gedung Putih telah diupdate untuk menunjukkan bahwa sistem rudal yang dibutuhkan untuk ancaman yang ditimbulkan oleh Iran. Tidak lama setelah itu, mantan Penasihat Keamanan Nasional Michael Flynn, yang dikenal anti Iran, mengatakan AS menempatkan Iran "dalam perhatian,” demikian Sindonews.(jon)

Ikuti Terus Sumber Informasi Dunia di twitter @bintangnews.com

Related News

No comments:

Leave a Reply