Perlintasan Kereta Api Km 110 Purwakarta Rawan Ambles

BINTANGNEWS.com – Manajer Humas PT. Kereta Api Indonesia (KAI) Daerah Operasi II Bandung, Joni Martinus, mengungkapkan normalisasi jalur kereta ambles di Kilometer 110 Kabupaten Purwakarta terus berlangsung.

Menurutnya, tanah di kawasan jalur tersebut ditetapkan menjadi daerah rawan. Petugas di stasiun Purwakarta bersiaga 24 jam untuk memperbaiki jalur.
"Saat ini menyiagakan petugas posko, memang lokasi itu menjadi salahsatu daerah yang sudah ditetapkan, sudah didentifikasi bagian daerah rawan," ujar Joni saat dihubungi VIVA.co.id.
Joni menambahkan, petugas tersebut akan langsung bergerak jika tanah kembali ambles mengingat curah hujan di kawasan tersebut terus terjadi.

"Sehingga ketika terjadi ambles atau penurunan tanah, bisa langsung terdeteksi dengan cara dinaikan kembali, di bawahnya diisi batu balas, kemudian dibuat penyangga," kata dia.

Untuk siaga alat berat, Daops II Bandung menyiagakan alat material untuk siaga (Amus) di Purwakarta yang terdiri dari Batu Balas, pasir, dongkrak, plat sambung, bantalan, rel cadangan.
"Misalnya terjadi karena hujan deras, kita langsung bergerak. Antisipasi kita, ini kan masih tahap normalisasi," lanjut Joni.

Sebelumnya, pergeseran tanah yang terjadi menyebabkan jalan ambles di Kampung Cisuren, Desa Mekargalih, Kecamatan Jatiluhur, Kabupaten Purwakarta, berimbas pada amblesnya jalur rel kereta api Jakarta-Bandung, tepatnya di KM 110.

Rel kereta api yang ambles sekitar sekitar 10 meter dengan kedalaman terparah hingga 90 cm. Sejumlah petugas pemelihara jalur rel siaga 24 jam di lokasi itu. Jalur rel yang ambles tepat berada di jembatan rel kereta api Cisuren." Demikian Viva.co.id.(win)
 

Ikuti Terus Sumber Informasi Dunia di twitter @bintangnews.com

Related News

Tidak ada komentar:

Leave a Reply