Kemendikbud Investigasi Temuan Maladministrasi USBN

BINTANGNEWS.com – Inspektur Jenderal Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Daryanto mengatakan Kemendikbud akan menindaklanjuti temuan Ombudsman Republik Indonesia (ORI) terkait maladministrasi dalam pelaksanaan Ujian Sekolah Berstandar Nasional (USBN) tingkat SMA/SMK/MA dengan melakukan investigasi.

"Temuan ini bisa ditelisik, diinvestigasi. Ini jadi penting untuk kita tindaklanjuti," kata Daryanto di Jakarta, Selasa.
Dia menyebutkan sebelumnya tim Ombudsman daerah juga pernah melaporkan temuan terkait ujian dan rekomendasi kepada Kemendikbud yang ditindaklanjuti dengan investigasi dan berhasil menemukan oknum pelaku.

Daryanto menjelaskan kewenangan dalam pengawasan terhadap sekolah dan guru-guru tingkat SMA/SMK/MA berada pada dinas pendidikan provinsi terkait.

Kemendikbud, kata dia, hanya pada level mendorong melalui kebijakan dan regulasi dan tidak bisa memberikan sanksi.

Daryanto mengakui pelaksanaan USBN yang baru pertama kali dilakukan di seluruh Indonesia belum sempurna dan perlu ada perbaikan dalam hal regulasi mulai dari pelaksanaan hingga pengawasan.

"Kami menyadari ini belum sempurna. USBN yang sekarang memang tidak seperti UAS dulu. Tahun depan tentu kita akan perbaiki, dengan penajaman SOP yang perlu kita perbaiki," ujar Daryanto.

Daryanto pun tidak menampik mengenai kualitas tenaga pendidik yang mengawasi pelaksanaan ujian sangat menentukan hasil penyelenggaraan USBN yang bersih.

"Ini sangat bergantung man behind-nya. Kalau kita rancang SOP sebagus apapun, kalau man behind tidak optimal, SOP-nya juga tidak optimal," kata dia.

Ombudsman Republik Indonesia mengungkapkan sejumlah temuan maladministrasi pada pelaksanaan USBN SMA/SMK/MA di Jabodetabek.

Beberapa temuan yang diungkap ORI ialah bocornya soal USBN akibat keping CD berisi soal yang didistribusi H-4 pelaksanaan ujian dan tanpa proteksi kata kunci.

Selain itu pengawasan ujian yang tidak optimal seperti pengawas berasal dari guru sekolah sendiri, pengawas yang meninggalkan ruang ujian hingga 15 menit, hingga siswa disarankan membawa laptop pribadi dalam pelaksanaan ujian,” demikian Sindonews.(win)

Ikuti Terus Sumber Informasi Dunia di twitter @bintangnews.com

Related News

Tidak ada komentar:

Leave a Reply