Warga AS Was-was Bagi yang Masuk Jangkauan Rudal Korut

BINTANGNEWS.com – Perwakilan negara bagian dari Honolulu Gene Ward merasa khawatir dengan kemampuan rudal balistik Korea Utara (Korut) yang mampu mencapai Hawaii. Ia pun memikirkan untuk
menggunakan terowong militer yang tidak terpakai, mengular di bawah kawah Diamond Head sebagai tempat penampungan sipil jika terjadi serangan Korea Utara.

"Kami sudah memiliki seruan untuk bangun sebelumnya tapi yang terjadi pada 3 Juli mengguncang kami dari tempat tidur," kata Ward, mengacu pada tes rudal terbaru Pyongyang seperti dikutip dari Reuters, Jumat (7/7/2017).

Media pemerintah Korut mengatakan bahwa rudal itu mencapai ketinggian 2.802 km. Beberapa pakar Barat mengatakan bahwa rudal itu mungkin memiliki jarak lebih dari 8.000 km, yang akan membuat Hawaii dan Alaska berada dalam jarak tembaknya.

Ward, seorang Republikan di sebuah negara berpenduduk mayoritas Demokrat, mengatakan bahwa dia mendukung undang-undang negara yang menghidupkan kembali bunker yang dibangun oleh militer AS. Bunker-bunker itu bahkan dibangun sebelum serangan Jepang ke Pearl Harbor pada tahun 1941 yang mendorong masuknya negara itu ke dalam Perang Dunia Kedua.

Terowongan tersebut berada di antara banyak bunker militer dan peluncur yang ditempatkan ke Oahu sebagai bagian dari penumpukan yang dimulai setelah Hawaii menjadi wilayah AS pada tahun 1898 dan dilanjutkan melalui Perang Dunia II.

Jika orang Hawaii memiliki rasa ketakutan yang kuat yang berasal dari Pearl Harbor, maka beberapa orang Alaska tampaknya sangat tidak terganggu.

Doyle Holmes, seorang perwira pilot dan pemilik toko Angkatan Laut yang tinggal sekitar 80 km utara Anchorage, meringkas sarannya kepada sesama warga Alaska. "Kembalilah tidur dan jangan terus-menerus mencemaskannya," katanya.

Holmes mengatakan bahwa sikapnya berakar pada keyakinannya yang teguh terhadap kemampuan militer AS melawan upaya Korut untuk menyerang tanah Amerika.

"Ini akan menjadi bunuh diri jika mereka meluncurkan rudal di Amerika Serikat," kata Holmes.

"Saya pikir kita akan baik-baik saja, saya mengalami kelas kejatuhan nuklir dan barang-barang pengaman bom di tahun 1950-an dan 1960-an," katanya, mengacu pada persiapan AS untuk serangan Soviet era Perang Dingin yang potensial yang tidak pernah datang.

Minggu lalu, Komite Bersenjata Senat AS mengusulkan dana sebesar USD 8.5 miliar untuk Badan Pelaksana Rudal untuk memperkuat pertahanan rudal darat, regional dan ruang angkasa.

Beberapa di antaranya akan membayar 28 pencegat rudal untuk menambah 32 yang sudah berada di sebuah pangkalan di Fort Greely, Alaska, seorang staf Hill mengatakan. Departemen tersebut sudah memiliki rencana untuk menempatkan 40 pencegat pada peluncur Middle-based Midcourse Defense (GMD) pada akhir tahun 2017.

Beberapa pakar isu politik dan keamanan Asia Timur Laut percaya bahwa pemimpin politik dan media terlalu cepat untuk Korut memenuhi syarat sebagai tenaga nuklir, mempertanyakan apakah dapat benar-benar mengirimkan hulu ledak nuklir fungsional dengan akurasi atau apakah Korut akan mengambil risiko pembalasan AS tertentu.

Namun Denny Roy, seorang senior think tank East West Center di Honolulu, mengatakan bahwa wacana publik telah pasti berubah dengan episode terakhir.

"Tonggak sejarahnya adalah bahwa orang Amerika tampaknya percaya bahwa Korea Utara dapat memukul tanah air A.S., padahal sampai sekarang semuanya bersifat teoritis dan potensial," kata Roy.

Orang-orang Hawaii sadar bahwa pulau-pulau tersebut dapat menjadi sasaran yang menarik mengingat konsentrasi kekuatan militer AS yang besar, termasuk Komando Pasifik yang bertanggung jawab atas pasukan AS di Asia,”  demikian Sindonews.(reff)
Ikuti Terus Sumber Infomasi Dunia Di Twitter @Bintangnews.Com



Related News

Tidak ada komentar:

Leave a Reply