Palestina: ’Kejahatan’ Israel Tidak Akan Berhenti di Al-Aqsa

BINTANGNEWS.com – Menteri Luar Negeri Palestina Riyad al-Maliki memperingatkan, Israel dapat  melakukan tindakan "jahat" lain yang bertujuan untuk mengubah status quo dari kompleks Masjid al-Aqsa. Hal itu
disampaikan Maliki saat pertemuan negara anggota Organisasi Kerjasama Islam (OKI) di Ankara, Turki.

Maliki menggambarkan keputusan Israel untuk memindahkan detektor logam dan kamera di gerbang al-Aqsa sebagai kemenangan kecil dalam perang panjang untuk kebebasan. Namun, ia menyebut Israel sewaktu-waktu dapat menempatkan kembali perangkat tersebut.

"Kami tahu (Benjamin) Netanyahu tidak akan menerima kekalahan, dan dia akan berulang-ulang mencoba dengan metode dan cara yang berbeda untuk memaksakan statusnya sendiri atas Haram al-Sharif dan al-Quds. Kita harus bersiap menghadapi babak berikutnya yang bisa datang segera dan bisa sangat buruk," kata Maliki, seperti dilansir Farsnews pada Rabu (2/8).

Sementara itu dalam pertemuan tersebut Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu meminta negara Muslim untuk melawan "ketidakadilan" Israel dan mengakui negara Palestina di dalam perbatasan tahun 1967 dengan Yerusalem Timur sebagai ibukotanya.

Diplomat Turki atas lebih lanjut menyatakan dengan harapan bahwa ketegangan baru-baru ini di kompleks al-Aqsa tidak akan terulang, dengan mengatakan, semua harus sangat berhati-hati terhadap provokasi. "Tidak ada larangan atau batasan, termasuk pembatasan usia ke Temple Mount tidak dapat diterima," ucapnya.

Israel merebut Yerusalem Timur dalam Perang Enam Hari 1967. Mereka kemudian mencaplok wilayah Palestina dalam sebuah langkah yang belum pernah diakui secara internasional
,” demikian Sindonews.(boy)

Terus ikuti Sumber Informasi Dunia di twitter @ bintangnews.com

Related News

Tidak ada komentar:

Leave a Reply