1.200 Rekening Dibekukan, di Bank-bank Arab Saudi

BINTANGNEWS.com – Bank-bank Arab Saudi telah membekukan lebih dari 1.200 rekening milik individu dan perusahaan di kerajaan tersebut. Hal itu sebagai bagian dari
pembersihan, penjahat, dan pengacara anti korupsi pemerintah. Jumlah ini diprediksi akan terus meningkat.

Puluhan anggota keluarga kerajaan, pejabat dan eksekutif bisnis telah ditahan dalam tindakan keras tersebut. Mereka menghadapi tuduhan pencucian uang, penyuapan, memeras pejabat dan memanfaatkan jabatan publik untuk keuntungan pribadi.

"Sejak hari Minggu, bank sentral telah memperluas daftar rekening sehingga mengharuskan kreditur membekukannya setiap jam," seorang bankir regional mengatakan, menolak disebutkan namanya karena dia tidak berwenang untuk berbicara dengan media seperti dilansir dari Reuters, Rabu (8/11/2017).

Bankir tersebut tidak menyebutkan perusahaan yang terkena dampak, namun mengatakan bahwa mereka termasuk perusahaan yang terdaftar dan tidak terdaftar di banyak sektor.

Dia menambahkan bahwa jika pembekuan ini bertahan lama, mereka bisa mulai menyakiti aktivitas bisnis sehari-hari seperti membayar staf dan kreditur atau melakukan transaksi lainnya.

Seorang bankir kedua mengatakan, bagaimanapun, bahwa sebagian besar rekening yang dibekukan milik individu daripada perusahaan, dan bahwa bank diizinkan oleh regulator untuk terus mendanai komitmen yang ada.

Juru bicara bank sentral tidak bersedia memberikan komentar terkait hal ini.
Dilansir Sindonews, di antara eksekutif bisnis teratas yang ditahan dalam penyelidikan tersebut adalah miliarder Pangeran Alwaleed bin Talal, ketua perusahaan investasi Kingdom Holding (4280.SE); Nasser bin Aqeel al-Tayyar, pendiri Al Tayyar Travel (1810.SE); dan Amr al-Dabbagh, ketua pembangun Red Sea International (4230.SE).

Saham ketiga perusahaan tersebut, yang telah mengeluarkan pernyataan terus beroperasi seperti biasa, anjlok antara 9 dan 10 persen pada hari Selasa.

Salah satu bankir yang berbicara kepada Reuters mengatakan bahwa bank sentral telah bertemu dengan beberapa bank asing minggu ini untuk meyakinkan mereka bahwa pembekuan rekening menargetkan individu, dan perusahaan yang terkait dengan orang-orang tersebut tidak akan mengalami kerugian.(bin)
Ikuti Ter us Sumber Informasi Dunia di twitter@bintangnews.Com

 



Related News

Tidak ada komentar:

Leave a Reply