Reklame "Pecat Trump" Terpangpang Besar di Times Square

BINTANGNEWS.com – Sebuah iklan yang menyerukan warga Amerika Serikat (AS) untuk menandatangani petisi pemakzulan Presiden Donald Trump muncul di tengah-tengah
kota New York. Selama 10 menit dalam setiap jam iklan tersebut muncul di papan iklan Times Square.

Dilansir Sindonews, lebih dari 350 ribu orang melintasi Times Square setiap harinya dengan berjalan kaki, menjadikan lokasi itu sebagai salah satu zona pejalan kaki tersibuk di dunia. Mereka mungkin melihat sekilas papan iklan yang dibayar oleh miliarder donor Partai Demokrat Tom Steyer.

Papan reklame itu mengarahkan mereka yang menyaksikan iklan itu ke situs web Steyer, needtoimpeach.com, di mana mereka bisa menandatangani petisi yang meminta Kongres untuk mengambil tindakan terhadap Trump.

"Kami memasang beberapa papan reklame besar di Times Square yang meminta pemakzulan presiden," kata Steyer, yang mengajukan angka USD20 juta untuk kampanye tersebut.

"Kami secara sah merasa bahwa ini adalah masalah besar di depan orang-orang Amerika bahwa tidak ada yang berdiri untuk apa yang banyak orang Amerika pikirkan," sambungnya seperti dikutip dari Russia Today, Kamis (23/11/2017).

Steyer telah menjalankan serangkaian iklan TV di mana dia menyebut pemerintahan Trump sebagai "sangat jelas dan menghadirkan bahaya" yang mengancam untuk menyeret Amerika Serikat ke dalam perang nuklir. Iklan tersebut berjalan di Fox News Fox & Friends show, yang dikenal sebagai program favorit presiden, yang mendorong sebuah tanggapan.

"Lucu & tidak tertahankan," adalah bagaimana Trump menggambarkan Steyer di Twitter.
Meskipun lebih dari 2.650.000 telah menandatangani petisi untuk pemakzulan Trump sejauh ini, para pemimpin senior Demokrat seperti Nancy Pelosi telah dilaporkan mengatakan kepada Steyer bahwa mereka menganggap kampanyenya sebagai gangguan dari strategi politik partai secara keseluruhan.

"Sepertinya pejabat terpilih tidak berpikir ini adalah masalah waktu atau tidak berpikir bahwa itu taktis yang cerdas," katanya.

"Kami tidak berusaha cerdas secara taktis. Kami tidak mencoba dalam beberapa cara, bentuk atau bentuk ini untuk semester dua (2018)," imbuhnya.

Penentang kepresidenan Trump yang kontroversial telah lama meminta pemakzulannya, menuduhnya berkolusi dengan pemerintah Rusia selama kampanye pemilihan presiden tahun 2016, antara lain. Namun, tidak ada bukti kolusi yang jelas atau pasti yang belum ditemukan.

Pekan lalu, enam anggota Demokrat di Dewan Perwakilan Rakyat, termasuk dua orang yang duduk di Komite Kehakiman, memperkenalkan klausul pemakzulan. Mereka memilih lima tindakan Presiden Trump yang mereka yakini layak untuk dijadikan alasan pemakzulannya, termasuk pemecatan Direktur FBI James Comey.(reff)
Ikuti Terus Sumber Informasi Dunia Di Twitter @Bintangnews.Com



Related News

Tidak ada komentar:

Leave a Reply