Trump Tetap Umumkan Yerusalem Sebagai Ibu Kota Israel


BINTANGNEWS.com – Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump pada hari Rabu waktu setempat akan mengumumkan mengakui Yerusalem sebagai Ibu Kota Israel. Tidak hanya itu, Trump
juga akan memindahkan kedutaan besar AS ke Yerusalem. Keputusan ini melanggar kebijakan AS yang telah lama berlaku dan berpotensi mengancam stabilitas regional.

Meskipun ada peringatan dari sekutu Barat dan Arab, Trump dalam pidato di Gedung Putih akan mengarahkan Departemen Luar Negeri untuk mulai mencari sebuah situs untuk kedutaan di Yerusalem sebagai bagian dari proses relokasi operasional diplomatik dari Tel Aviv yang telah berlangsung bertahun-tahun.

Status Yerusalem telah menjadi batu sandungan upaya perdamaian Israel-Palestina dalam beberapa dasawarsa. Israel menganggap kota itu sebagai Ibu Kota abadi dan tak terpisahkan serta menginginkan semua kedutaan besar berbasis di sana. Warga Palestina menginginkan Ibu Kota sebuah negara Palestina merdeka di sebelah timur kota Yerusalem.

Trump akan menandatangani pengabaian keamanan nasional yang menunda langkah fisik karena AS tidak memiliki struktur kedutaan di Yerusalem untuk dipindahkan. Seorang pejabat senior pemerintah mengatakan butuh waktu tiga sampai empat tahun untuk membangunnya.

Namun keputusan Trump, sebuah janji inti dari kampanye pemilihannya tahun lalu, akan membalikkan kebijakan AS selama beberapa dekade yang telah melihat status Yerusalem sebagai bagian dari solusi dua negara untuk Israel dan Palestina.

Pejabat pejabat senior Trump mengatakan bahwa keputusan Trump tidak dimaksudkan untuk memberi sentuhan pada skala yang menguntungkan Israel dan menyetujui status terakhir Yerusalem akan tetap menjadi bagian sentral dari kesepakatan damai antara Israel dan Palestina.

Pejabat tersebut mengatakan bahwa Trump pada dasarnya mencerminkan sebuah kebenaran mendasar: bahwa Yerusalem adalah pusat pemerintahan Israel dan harus diakui demikian.

"Presiden yakin ini adalah pengakuan atas kenyataan," kata seorang pejabat, yang memberi tahu wartawan pada hari Selasa waktu setempat mengenai pengumuman tersebut.

"Kami bergerak berdasarkan sebuah kebenaran yang tak terbantahkan. Itu hanya sebuah fakta," imbuhnya seperti dikutip dari Reuters, Rabu (6/12/2017).

Sekutu-sekutu Timur Tengah Washington telah memperingatkan dampak berbahaya dari keputusan Trump.

Turki mengatakan bahwa hal itu bisa memutuskan hubungan diplomatik dengan Israel jika langkah AS berlanjut. Seorang juru bicara pemerintah mengatakan keputusan itu akan menceburkan wilayah tersebut ke dalam "api tanpa akhir yang terlihat".

Salah satu utusan Palestina mengatakan keputusan tersebut merupakan deklarasi perang di Timur Tengah. Paus Fransiskus meminta "status quo" Yerusalem untuk dihormati, dengan mengatakan bahwa ketegangan baru akan semakin mengobarkan konflik dunia, sementara China dan Rusia menyatakan bahwa rencana tersebut dapat memperburuk permusuhan regional.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan di Facebook: "Setiap hari ada manifestasi identitas nasional kita yang sangat signifikan - tapi hari ini sangat istimewa. Dan saya akan menambahkan lebih banyak hal ini nanti hari ini, tentang masalah yang berkaitan dengan Yerusalem. "

Warga Palestina mengatakan bahwa langkah Trump berarti "ciuman kematian" terhadap solusi dua negara.

"Dia mendeklarasikan perang di Timur Tengah, dia sedang mengumumkan perang melawan 1,5 miliar Muslim (dan) ratusan juta orang Kristen yang tidak akan menerima tempat suci untuk berada di bawah hegemoni Israel," Manuel Hassassian, kepala Perwakilan Palestina ke Inggris, mengatakan kepada radio BBC.

Orang-orang Palestina penuh dengan kemarahan dan merasa dikhianati.

"Trump ingin membantu Israel mengambil alih seluruh kota. Beberapa orang mungkin tidak melakukan apa-apa, tapi yang lain siap untuk memperjuangkan Yerusalem. Keputusan ini akan membakar api di wilayah ini. Tekanan menyebabkan ledakan," kata Hamad Abu Sbeih, Seorang penduduk dari Kota Tua.(bin)
Ikuti Terus Sumber Informasi Dunia di twitter @bintangnews.Com


Related News

Tidak ada komentar:

Leave a Reply