Massa Demonstran Iran, Trump Berjanji akan Beri Dukungan Besar - Sumber Informasi Dunia

Massa Demonstran Iran, Trump Berjanji akan Beri Dukungan Besar

Share This
BINTANGNEWS.com – Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump, menjanjikan dukungan yang besar bagi rakyat Iran atas aksi protes di seluruh
negara itu. Janji itu ia ungkapkan dalam cuitan di akun Twitternya.

Dalam cuitannya, Trump mengatakan dukungan AS akan datang pada waktu yang tepat karena warga Iran melihat ingin mengambil kembali pemerintahan mereka yang korup. Cuitan ini menggantikan cuitan sebelumnya yang dihapus, menyebut Iran sebagai negara korup dan tidak dikelola dengan baik yang rakyatnya berada dalam pertarungan merebut kembali.

"Penghormatan terhadap rakyat Iran saat mereka mencoba mengembalikan pemerintahan korup mereka. Anda akan mendapat banyak dukungan dari Amerika Serikat pada waktu yang tepat!" cuit Trump seperti dikutip dari Independent, Rabu (3/12/2017).

Iran telah mengalami kerusuhan terbesarnya dalam hampir satu dekade setelah demonstrasi meletus akhir bulan lalu. Demonstrasi spontan meletus di kota terbesar kedua di Iran, Mashhad, pada 28 Desember, dan sejak itu menyebar ke seluruh negeri.

Dilansir Sindonews, Protes tersebut, menurut laporan, lebih kuat di provinsi-provinsi daripada di Teheran. Sebagian besar terdiri  kelas pekerja yang berusia di bawah 25 tahun. Mereka marah karena manfaat dari pencabutan sebagian dari sanksi setelah kesepakatan nuklir 2015 dengan AS belum tersebar merata.

Trump kerap mengkritik kesepakatan nuklir yang dinegosiasikan oleh pendahulunya, Presiden Barack Obama. Sejauh ini dia telah berhenti untuk menghilangkan pemahaman kedua negara secara langsung, namun menolak untuk melakukan sertifikasi ulang tahun ini, membuka kemungkinan Kongres dapat mengambil tindakan dan memberikan sanksi ulang yang akan melanggar kesepakatan.

Trump memutuskan untuk tidak melakukan resertifikasi pada 15 Oktober lalu. Padahal temuan inspektur internasional mengatakan Iran telah memenuhi kewajibannya berdasarkan kesepakatan tersebut, yang mencakup pembongkaran sentrifugal, dan pembatasan pengayaan uranium.

Tapi, demonstrasi terjadi pada saat yang sangat rentan untuk kelangsungan kesepakatan itu.

Pengamat mencatat bahwa Trump dapat secara potensial memanfaatkan kerusuhan di Iran untuk menindaklanjuti dengan janji kampanyenya untuk "merobek" kesepakatan tersebut. Namun, beberapa penasihat utamanya telah memperingatkannya bahwa hal tersebut dapat memberlakukan garis keras Iran untuk memulai kembali memulai proyek senjata nuklir, sekaligus mengisolasi AS dalam masalah ini.

Trump akan dipaksa bulan ini untuk membuat keputusan mengenai kesepakatan tersebut, dan apakah akan mengesampingkan sanksi yang telah disetujui oleh perjanjian tersebut. Artinya, kecuali jika Kongres berhasil membuat undang-undangnya sendiri untuk menangani masalah ini, membuktikan kepada Presiden bahwa hal itu telah diperkuat sekaligus mengumpulkan dukungan cukup banyak di Senat untuk memenuhi ambang suara 60 suara yang mengharuskan beberapa orang Demokrat masuk ke kapal.

Beberapa hawkish Republik mendorong pembatasan lebih lanjut terhadap Iran sehubungan dengan demonstrasi tersebut, termasuk menargetkan rudal jarak pendek yang bukan merupakan bagian dari kesepakatan awal karena tidak terkait nuklir. Yang lainnya melihat demonstrasi sebagai peluang potensial untuk memperkuat undang-undang yang ada yang menargetkan Iran, termasuk Global Magnitsky Act, yang disahkan pada tahun 2016 dan memperpanjang undang-undang yang menargetkan pelaku pelanggaran hak asasi manusia di Rusia terhadap pelanggar internasional.

Iran telah berulang kali mengindikasikan bahwa mereka tidak akan menegosiasikan ulang kesepakatan nuklir tersebut.

Sedikitnya 20 orang tewas dalam demonstrasi tersebut, dan setidaknya 450 orang telah ditangkap di Teheran saja, menurut Associated Press.

Sementara pejabat administrasi Trump sejauh ini telah berhati-hati dalam pernyataan mereka seputar demonstrasi tersebut, ragu untuk berperan dalam propaganda pemerintah Iran yang akan memungkinkan pemerintah untuk menggambarkan isu tersebut sebagai konflik antara kekuatan luar dan Teheran, para ahli telah memperingatkan bahwa pemberian sanksi dapat memungkinkan pemerintah melakukan hal itu.

"Memberlakukan kembali semua sanksi nuklir memungkinkan rezim tersebut mengatakan bahwa mereka menghadapi tekanan dari luar," Dennis Ross, penasihat Timur Tengah untuk presiden dari kedua belah pihak.

"Mereka ingin mengubah ini menjadi isu nasionalis. Kami ingin menaikkan tuduhan tindakan kekerasan. Jangan memberi mereka alasan untuk fokus pada kita," imbuhnya.(jon)

Ikuti Terus Sumber Informasi Dunia di twitter@bintangnews.com


Post Bottom Ad

Pages