Untuk Melawan Ancaman Iran, AS-Israel Tandatangani Pakta

BINTANGNEWS.com – Israel dan Amerika Serikat (AS) telah menyetujui sebuah kemitraan untuk menangani berbagai aspek kegiatan jahat Iran. Demikian pernyataan yang dikeluarkan
juru bicara Dewan Keamanan Nasional (NSC) AS.

"Kedua delegasi tersebut menyetujui kerangka umum untuk kerja sama di masa depan mengenai kegiatan kejahatan Iran," kata pejabat tersebut seperti dikutip dari Russia Today, Minggu (31/12/2017).

Pada hari Kamis lalu, Channel 10 Israel melaporkan bahwa Washington dan Tel Aviv menandatangani sebuah dokumen strategi dan kebijakan mengenai Teheran, menyusul diskusi antara badan intelijen dan pertahanan Israel dan AS pada 12 Desember. Pembicaraan tersebut dikatakan dipimpin oleh penasihat keamanan nasional AS, HR McMaster dan rekannya dari Israel Meir Ben-Shabbat.

Channel 10 melaporkan bahwa dokumen tersebut dirancang untuk diterjemahkan ke dalam langkah-langkah di atas gagasan yang diajukan oleh Presiden AS Donald Trump dalam pidatonya pada 13 Oktober, di mana dia akan membuang semua kesepakatan nuklir Iran yang dinegosiasikan Obama, menurut sumber yang tidak disebutkan namanya.

Trump tidak langsung mencabut kesepakatan tersebut, namun "memberi dekrit" dukungannya untuk kesepakatan tersebut, meninggalkan nasib di tangan Kongres.

Secara khusus, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dan presiden Trump setuju di balik pintu tertutup untuk membentuk tim gabungan guna menangani apa yang mereka yakini sebagai 'ancaman Iran'.

Empat tim terpisah akan dilaporkan disiapkan untuk membatasi kekuatan Iran. Yang pertama akan menangani aktivitas Iran di Suriah dan dukungan Teheran untuk organisasi teror Hizbullah. Divisi lain akan mengawasi kegiatan diplomatik dan intelijen yang bertujuan untuk menghadapi ambisi senjata nuklir Iran.

Menurut sumber Sindonews, Kelompok ketiga akan memantau program rudal balistik Iran dan upaya konstitusinya untuk membangun sistem rudal yang akurat di Suriah dan Lebanon. Akhirnya, unit keempat akan mengawasi dasar-dasar untuk eskalasi oleh Iran dan / atau Hizbullah.

Trump secara teratur mengecam kesepakatan nuklir Obama dengan Teheran di jalur kampanye, memperingatkan AS dapat menarik diri dari kesepakatan penting kapanpun.

"Kami tidak bisa dan tidak akan membuat sertifikasi ini. Kami tidak akan terus menyusuri jalan yang bisa diperkirakan kesimpulannya adalah lebih banyak kekerasan, lebih banyak teror dan ancaman yang sangat nyata dari pelarian nuklir Iran," katanya.

Uni Eropa mengkritik ancaman Amerika untuk menarik diri dari kesepakatan tersebut dengan mengingatkan Washington bahwa inisiatif P5+1 bukanlah sebuah persetujuan bilateral. Menteri Luar Negeri Rusia, Sergey Lavrov, memperingatkan pada bulan Oktober bahwa upaya untuk menegosiasikan ulang kesepakatan Iran akan membahayakan keamanan internasional, karena "dapat mengubur kesepakatan penting ini di bidang stabilitas strategis dan non-proliferasi nuklir.".(reff)

Ikuti Terus Sumber Informasi Dunia di twitter@bintangnews.com

                 

Related News

Tidak ada komentar:

Leave a Reply