Kehakiman dan FBI AS Ingin Dongkel Trump

BINTANGNEWS.com – Hampir tiga dari empat pendukung Partai Republik percaya bahwa FBI dan Departemen Kehakiman berusaha untuk mendelegitimasi Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump. Hal
itu berdasarkan jajak pendapat Reuters/Ipsos yang dikeluarkan pada hari Senin, sebuah keputusan yang tajam untuk sebuah partai yang secara historis mendukung penegakan hukum.

Secara keseluruhan, sebagian besar masyarakat masih percaya bahwa Trump atau seseorang dari kampanyenya bekerja dengan Rusia untuk mempengaruhi pemilihan presiden AS pada 2016. Tuduhan ini telah berulang kali dibantah oleh Moskow dan Trump.

Jajak pendapat pada tanggal 3-5 Februari menemukan bahwa orang-orang Amerika terbagi dalam garis partai karena usaha Trump dan sekutu-sekutu Republiknya untuk mendiskreditkan investigasi federal mengenai potensi hubungan antara kampanye 2016 dan Rusia.

Sekitar 73 persen anggota Partai Republik setuju bahwa anggota FBI dan Departemen Kehakiman sedang bekerja untuk mendelegitimasi Presiden Trump melalui penyelidikan yang bermotif politik, seperti dikutip dari Reuters, Selasa (6/2/2018).

Proporsi Demokrat yang sama mengatakan bahwa mereka percaya bahwa anggota Partai Republik dan Gedung Putih sedang berusaha untuk mendelegitimasi FBI dan Departemen Kehakiman dalam penyelidikan tentang gangguan Rusia dalam pemilihan presiden 2016.

Temuan jajak pendapat menunjukkan pengaruh yang dimiliki Trump di antara orang-orang Republik, yang telah lama memiliki beberapa tingkat kepercayaan tertinggi untuk lembaga penegak hukum negara tersebut.

Hampir 84 persen pendukung Partai Republik mengatakan dalam jajak pendapat Reuters/Ipsos pada bulan Januari 2015 bahwa mereka memiliki pandangan "yang menguntungkan" terhadap FBI. Sekitar 55 persen orang Republik mengatakan bulan lalu bahwa mereka memiliki "kepercayaan" yang besar terhadap lembaga penegakan hukum negara - jauh di atas 30 persen yang mengungkapkan tingkat kepercayaan yang sama pada pemerintah Trump dan 9 persen yang mengatakan hal yang sama tentang Kongres.

Jajak pendapat tersebut menunjukkan, bagaimanapun, bahwa publik tampaknya tidak mengubah pemikirannya tentang penyelidikan Rusia.

Dikutif Sindonews, lima puluh dua persen dari semua orang dewasa mengatakan dalam jajak pendapat terakhir bahwa mereka percaya Trump atau seseorang dari kampanyenya bekerja dengan Rusia untuk mempengaruhi pemilihan AS tahun 2016 dan bahwa kemungkinan pihak berwenang akan menemukan bukti adanya hubungan ilegal antara pemerintah Trump dan Rusia.

Persentase tersebut belum berubah sejak terakhir polling mengajukan pertanyaan tersebut di tahun 2017.

Jajak pendapat Reuters/Ipsos dilakukan secara online dalam bahasa Inggris di seluruh Amerika Serikat. Polling ini mengumpulkan tanggapan dari 2.251 orang dewasa, termasuk 941 pendukung Demokrat dan 827 pendukung Partai Republik, serta memiliki interval kredibilitas, ukuran akurasi, 2 poin persentase untuk keseluruhan sampel dan 4 poin persentase untuk Partai Republik dan Demokrat.(boy)

Ikuti Terus Sumber Informasi Dunia di twitter@bintangnews.com    

Related News

Tidak ada komentar:

Leave a Reply