"2018 Asyik Menang, Bawa Kaus 2019 Ganti Presiden", Dituntut Minta Maaf


BINTANGNEWS.com – Kericuhan terjadi jelang penutupan debat publik putaran kedua Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Jawa Barat, di Kampus Universitas Indonesia (UI), Depok, Senin (14/5/2018).
Pemicu kekisruhan disebabkan paslon nomor urut tiga yang juga Calon Wakil Gubernur Jawa Barat, Ahmad Syaikhu, menyampaikan kata-kata bernada provokatif. Sontak, para pendukung pasangan calon lain pun terpancing emosi. Syaikhu juga membentangkan baju berwarna putih bertuliskan "2018 Asyik Menang, 2019 Ganti Presiden".

Suasana berubah panas ketika semua pendukung pasangan calon lain menyaksikan hal tersebut. Terlihat, para pendukung paslon dari kubu TB Hasanuddin-Anton Charliyan yang diusung Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) tidak terima dengan sikap Syaikhu.

Mereka kemudian mencoba naik ke atas panggung untuk menanyakan maksud tersebut. Aparat kepolisian yang berjaga kemudian meredam kejadian itu. Di antara mereka yang protes juga mengacungkan telunjuk sambil berteriak.

"Mereka bentang spanduk ganti Presiden, ya itu yang bikin kita tersinggung. Forum ini bukan Pilpres," ucap Wakil Dewan Kehormatan DPC PDI-P Kota Depok, Hermanto, yang dikutif Kompas.com di lokasi.

Hermanto meminta, yang bersangkutan juga meminta maaf secara terbuka atas aksi yang dilakukannya itu. Pihaknya akan melaporkan kejadian ini kepada KPU Jawa Barat dan Bawaslu. "Jelas kita akan laporkan. Di sini kan diawasin. Harusnya mereka bertindak, kita minta ditindak tegas," kata Anggota DPRD Kota Depok itu.(tb)

Ikuti Terus Sumber Informasi Dunia di twitter@bintangnews.com



Related News

Tidak ada komentar:

Leave a Reply