Israel: Layang-layang Api Palestina Bisa Picu Perang


BINTANGNEWS.com – Israel yang marah dengan serangan layang-layang api warga Palestina dari Jalur Gaza bertekad untuk menghentikannya. Segala cara akan dilakukan Tel Aviv, termasuk bila harus perang terbuka.
Tekad itu disampaikan Ketua Komite Luar Negeri dan Pertahanan Knesset, Avi Dichter. "Israel akan menemukan cara untuk menghentikan ini, bahkan jika cara itu ternyata merupakan operasi militer lain," katanya dalam wawancara dengan stasiun radio Tel Aviv 103FM yang dilansir Haaretz, Sabtu (30/6/2018).

Politisi Partai Likud yang juga mantan kepala dinas keamanan Shin Bet ini mengatakan pada hari Jumat bahwa layang-layang api dan balon pembakar yang diluncurkan dari Jalur Gaza ke Israel sudah termasuk teror yang dapat menyebabkan konflik terbuka kedua belah pihak.

Dichter mengecam Hamas terkait serangan layang-layang api yang telah membakar ribuan hektare lahan pertanian dan cagar alam di Israel selatan.

"Orang-orang ini tidak peduli tentang membakar lanskap alam (dengan layang-layang pembakar), dan mereka juga tidak peduli dengan membakar manusia. Darah Israel tidak ada artinya bagi mereka. Kami tidak akan membiarkan terorisme ini membahayakan kami," ujarnya.

Dia memperingatkan agar jangan berperang tanpa pertimbangan yang matang.

“Tidak ada yang suka melihat situasi ini, jelas bukan penduduk di (Israel) selatan. Tetapi Israel harus mempertimbangkan langkah-langkahnya dengan cermat. Ketika Anda meluncurkan kampanye militer, Anda tahu betul bahwa akan ada korban, jadi Anda bertanya pada diri sendiri apa saja peluang yang akan memicu teror baru atau menghentikan teror saat ini," ujarnya.

Namun, kata Dichter, Israel dijamin akan menghentikan serangan layang-layang Gaza baik melalui solusi teknologi atau militer.

“Hamas tahu kekuatan Israel adalah dengan perintah yang lebih besar, lebih bervariasi dan lebih efektif daripada milik mereka. Selama lebih dari satu dekade mereka menggali terowongan, dan mereka telah melihat bahwa mimpi itu naik dalam asap di depan mata mereka ketika Israel menemukan solusi," paparnya.

Sejak 30 Maret, warga Palestina di Jalur Gaza telah meluncurkan layang-layang yang tak terhitung jumlahnya. Selain layang-layang api, mereka juga meluncurkan balon dan kondom yang digelembungkan dengan gas helium yang membawa bahan-bahan yang mudah terbakar termasuk bahan peledak ke wilayah Israel.

Serangan dengan senjata sederhana ini telah memicu kebakaran hampir setiap hari terhadap lahan pertanian, taman dan hutan di Israel selatan.

Dilansir Sindonews, para pemimpin Israel telah terpecah tentang bagaimana menanggapi serangan layang-layang api tersebut. Beberapa pejabat menyerukan Pasukan Pertahanan Israel (IDF) untuk menembak penerbang layang-layang dan peluncur balon. Pejabat lain berpendapat bahwa itu cara itu terlalu berlebihan.

Dalam wawancara, Dichter menyarankan IDF untuk membuka opsi lagi untuk menggunakan pembunuhan yang ditargetkan terhadap para pemimpin Hamas. Praktik itu pernah dia kembangkan selama memimpin Shin Bet antara tahun 2000 hingga 2005.

“Kami menggunakan mereka untuk menghentikan serangan teror di Tepi Barat (selama Intifada Kedua pada 2000-2003), dan kami menghentikan mereka. Pembunuhan target adalah salah satu alat pencegah di antara banyak lainnya. Jika Israel menyimpulkan itu dapat menekan teror, apakah teror layang-layang atau sejenisnya, saya pikir itu sah," katanya.

"Tidak seorang pun di Gaza, dari (pemimpin Hamas) Yahya Sinwar ke bawah, kebal terhadap target pembunuhan. Jika tidak ada pilihan lain, dia adalah target yang tepat dan dapat ditargetkan. Dia seorang teroris. Dia layak mati, titik."(reff)

Ikuti Terus Sumber Informasi Dunia di twitter@bintangnews.com

Related News

Tidak ada komentar:

Leave a Reply