AS Tarik Diplomatnya dari Basra Akibat Ancaman Iran Meningkat - Sumber Informasi Dunia

AS Tarik Diplomatnya dari Basra Akibat Ancaman Iran Meningkat

Share This

BINTANGNEWS.com – Amerika Serikat (AS) mengumumkan akan secara efektif menutup konsulatnya di kota Irak Basra. AS juga akan merelokasi personel diplomatik yang ditugaskan di sana.
Hal itu dilakukan menyusul meningkatnya ancaman dari milisi yang berasal dan yang didukung oleh Iran, termasuk serangan roket.

Dilansir Sindonews, keputusan tersebut menambah ketegangan antara AS dan Iran, yang merupakan target peningkatan sanksi ekonomi Washington.

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo, saat dia menjelaskan langkah itu, memperbarui peringatan bahwa AS akan menganggap Iran bertanggung jawab langsung atas serangan apa pun terhadap Amerika dan fasilitas diplomatik AS.

Ini menyusul serangan roket baru-baru ini yang dikatakan Pompeo diarahkan ke konsulat di Basra. Para pejabat AS mengatakan roket, bagaimanapun, tidak mempengaruhi konsulat, yang terletak di kompleks bandara Basra.

"Saya telah menjelaskan bahwa Iran harus memahami bahwa Amerika Serikat akan menanggapi dengan cepat dan tepat untuk setiap serangan seperti itu," kata Pompeo dalam sebuah pernyataan seperti dikutip dari Reuters, Minggu (30/9/2018).

Pompeo tidak secara eksplisit mengatakan apakah tanggapan AS sudah dekat, bagaimanapun, dan pejabat AS lainnya tidak mengungkapkan opsi tanggapan potensial.

Namun, Pompeo mengatakan ancaman terhadap personel dan fasilitas AS di Irak "meningkat dan spesifik". Ia menambahkan bahwa Washington bekerja sama dengan pasukan Irak dan sekutunya untuk mengatasinya.

"Kami melihat kepada semua pihak internasional yang tertarik pada perdamaian dan stabilitas di Irak dan wilayah untuk memperkuat pesan kami ke Iran mengenai ketidakmampuan perilaku mereka," ujarnya.

Dalam sebuah pernyataan, Departemen Luar Negeri AS mengatakan konsulat itu "diperintahkan untuk berangkat," yang secara teknis melibatkan penarikan staf. Meskipun beberapa personil tetap dapat berada di kompleks diplomatik, langkah ini diyakini dapat secara efektif menutup konsulat, setidaknya untuk sementara.

Keputusan itu muncul beberapa hari setelah Presiden AS Donald Trump dan Presiden Iran Hassan Rouhani saling bertukar ejekan di Majelis Umum PBB. Trump bersumpah akan lebih banyak sanksi dan menuduh para pemimpin Iran menabur "kekacauan, kematian dan kehancuran."

Pada bulan Mei, Trump menarik AS dari kesepakatan internasional untuk mengekang program nuklir Iran dengan imbalan pengurangan sanksi.***

.(bin)

Ikuti Terus Sumber Informasi Dunia di twitter@bintangnews.com



Post Bottom Ad

Pages