Kebijakan Raja Salman Serang Yaman Dikritik Keluarga Kerajaan - Sumber Informasi Dunia

Kebijakan Raja Salman Serang Yaman Dikritik Keluarga Kerajaan

Share This

BINTANGNEWS.com – Kerabat Kerajaan Arab Saudi mengkritik Raja Arab Saudi Salman bin Abdulaziz dan Putra Mahkota akan peran mereka dalam konflik di Yaman. Pangeran Ahmed bin Abdulaziz al-Saud menyebut raja dan putra mahkota Kerajaan Saudi sebagai pihak yang bertanggung jawab atas kekerasan yang telah membunuh ribuan warga sipil di Yaman.
Pernyataan itu disampaikan Pangeran Ahmed di hadapan sekelompok pengunjuk rasa yang menggelar aksi di luar kediamannya di London. "Apa hubungan keluarga al-Saud dengan seruan kalian? Kami tidak ada hubungannya dengan apa yang terjadi (di Yaman). Pejabat terkaitlah yang bertanggung jawab, seperti raja dan putra mahkota," kata Pangeran Ahmed.

"Saya berharap perang di Yaman dapat berakhir lusa," tambahnya diberitakan The New Arab, yang dikutif Kompas.com, Selasa (4/9/2018).

Dalam sebuah rekaman video, kerabat senior dari keluarga kerajaan itu juga menyatakan setuju dengan kecaman yang disampaikan para demonstran terkait serangan udara yang dilancarkan koalisi pimpinan Arab Saudi di Yaman pada Agustus lalu yang menewaskan puluhan warga sipil termasuk 40 anak-anak.

Dia juga menyampaikan simpati terhadap penahanan aktivis oleh Bahrain, sekutu dekat Saudi dan berjanji akan mengambil tindakan jika memungkinkan. Kritikan yang disampaikan oleh anggota keluarga al-Saud terhadap pemerintahan Kerajaan Saudi sangat jarang terjadi.

Hal ini mencerminkan adanya ketidakpuasan terhadap kebijakan agresif yang ditunjukkan Raja Salman dan putra mahkota. Pangeran Ahmed adalah adik laki-laki Raja Salman dan merupakan salah satu anggota Sudairi Seven, sebuah blok putra-putra berpengaruh dari pendiri kerajaan Saudi.

Dia menjabat sebagai wakil menteri dalam negeri selama 37 tahun dan sempat menjabat sebagai menteri pada 2012.(bin)

Ikuti Terus Sumber Informasi Dunia di twitter@bintangnews.com



Post Bottom Ad

Pages