PM Inggris Kembali Selamat dari Mosi Tidak Percaya - Sumber Informasi Dunia

PM Inggris Kembali Selamat dari Mosi Tidak Percaya

Share This

BINTANGNEWS.com – Perdana Menteri Inggris, Theresa May, berhasil lolos dari mosi tidak percaya hanya satu hari setelah menderita kekalahan bersejarah di Parlemen atas kesepakatan Brexit-nya.
Pemungutan suara dijadwalkan oleh pemimpin Partai Buruh oposisi, Jeremy Corbyn. Pada akhirnya, pemerintahan Perdana Menteri Inggris Theresa May selamat ketika anggota Parlemen memilih untuk tetap mendukungnya dengan suara 325 berbanding 306seperti disitir dari ABC News, Kamis (17/1/2019)..

Ini adalah mosi tidak percaya kedua yang dihadapi perdana menteri Inggris itu dalam hitungan minggu. Pada 12 Desember, May selamat dari mosi tidak percaya, yang didalangi oleh anggota parlemen yang tidak puas dari dalam partai Konservatifnya sendiri, dengan selisih 200-117.

Namun, pemungutan suara kali ini memiliki potensi untuk implikasi yang jauh lebih signifikan.

Jika May kalah dalam pemungutan suara, dia kemungkinan akan dipaksa untuk mengundurkan diri, dengan pemilihan umum yang akan segera menyusul, membuat nasib akhir Brexit semakin diragukan.

Meskipun 118 anggota parlemen dari Partai Konservatif May sendiri memberikan suara menentang perjanjian Brexit pada hari Selasa, perdana menteri itu diperkirakan akan selamat dari mosi tidak percaya.

Anggota parlemen konservatif bersatu di belakangnya pada hari Rabu, meskipun menentang kesepakatan Brexit pada hari Selasa. Suara kepercayaan menunjukkan mereka takut prospek pemilihan umum lebih dari prospek May tetap bertanggung jawab atas proses Brexit.

May telah memegang kekuasaan, tetapi masa depan Brexit masih berada di tengah ketidakpastian. Setelah kekalahan pada kesepakatan Brexit, May sekarang memiliki waktu hingga Senin untuk mengusulkan kesepakatan lain ke Parlemen.

Sejauh ini tidak ada indikasi perubahan apa yang akan direncanakanya untuk membuat kesepakatan Brexit yang gagal. Namun, setelah kekalahan di parlemen, May mengatakan ia akan mendengarkan keprihatinan politisi dan mencoba mencari hubungan yang lebih baik dengan para pemimpin Uni Eropa.

Dikutif Sindonews, May telah menghabiskan lebih dari dua tahun untuk menegosiasikan kesepakatan Brexit dengan para pemimpin Uni Eropa.

Jean Claude Juncker, presiden Komisi Eropa, badan politik utama Uni Eropa, menyatakan penyesalannya atas hasil pemungutan suara pada Selasa malam lalu.

"Risiko penarikan yang tidak teratur dari Inggris telah meningkat dengan pemungutan suara malam ini," katanya dalam sebuah pernyataan.

"Meskipun kami tidak ingin ini terjadi, Komisi Eropa akan melanjutkan pekerjaan daruratnya untuk membantu memastikan UE sepenuhnya siap. Saya mendesak Inggris untuk mengklarifikasi niatnya sesegera mungkin," imbuhnya

Batas waktu bagi Inggris untuk meninggalkan Uni Eropa adalah 29 Maret. Jika Parlemen tidak dapat menyetujui kesepakatan atau batas waktu tidak diperpanjang, Inggris dapat meninggalkan Uni Eropa dengan tidak ada kesepakatan, yang oleh sebagian besar politisi dan pelaku bisnis dianggap akan menjadi bencana.

"Waktu hampir habis," tambah Junker.
.(bin)

Ikuti Terus Sumber Informasi Dunia di twitter@bintangnews.com

Post Bottom Ad

Pages