Rudal Hipersonik Rusia, Kecepatannya Hampir 2 Mil Per Detik - Sumber Informasi Dunia

Rudal Hipersonik Rusia, Kecepatannya Hampir 2 Mil Per Detik

Share This

BINTANGNEWS.com – Rusia baru saja berhasil menguji coba rudal anti kapal hipersonik barunya. Rudal yang dikenal sebagai Zircon itu dapat menempuh jarak 6.138 mil per jam, atau 1,7 mil per detik. Zircon dibuat untuk menyerang kapal-kapal di laut dan target darat. Kemungkinan, rudal ini tidak terhentikan oleh pertahanan udara modern.
Dikutip Popular Mechanics dari CNBC, Kamis (27/12/2018), Rusia telah menguji rudal anti-kapal Zircon lima kali, dengan uji terbaru terjadi pada 10 Desember. Tes Desember mencapai kecepatan tertinggi Mach 8, atau 6.138 mil per jam. CNBC mengutip dua pejabat anonim pemerintah AS yang mengetahui laporan intelijen terkait tes tersebut. Tes terbaru membuktikan bahwa Rusia mampu mencapai penerbangan berkelanjutan - tujuan yang sulit dalam penelitian penerbangan hipersonik.

Sumber jaringan itu juga mengatakan bahwa Zircon sedang didiversifikasi dari rudal anti kapal murni menjadi bisa untuk menyerang target di darat. Zircon diharapkan memasuki tahap produksi pada 2021 dan digunakan Angkatan Laut Rusia pada 2022.

Tidak banyak yang diketahui tentang Zircon. Menurut Naval Technology, pengembangan rudal dimulai pada 2011. Di bawah pengembangan oleh NPO Mashinostroeniya Military-Industrial Corporation, rudal itu bisa menjadi versi domestik dari sistem rudal hipersonik India-Rusia BrahMos II. Naval Technology mengklaim rudal itu secara internal dikenal di Rusia sebagai 3K22 (setara dengan sebutan rudal udara ke udara Sidewinder AIM-9X).

Naval Technology menyebut BrahMos II memiliki jangkauan 300 kilometer, atau 186 mil. Jangkauan itu dipilih agar kedua negara mematuhi Rezim Teknologi Kontrol Rudal (MCTR), sebuah perjanjian internasional yang berupaya memperlambat penyebaran teknologi rudal nuklir dengan membatasi jangkauan rudal yang dapat diekspor yang mampu membawa hulu ledak satu ton menjadi 186 mil. India dan Rusia sama-sama penandatangan MCTR. Namun, rudal yang dibuat oleh kedua negara untuk penggunaan domestik tidak akan memiliki batasan jangkauan seperti itu.

Menurut sumber media negara Rusia TASS, Zircon dirancang untuk meluncur dari silo peluncuran vertikal pada beberapa jenis kapal Angkatan Laut Rusia, termasuk Corvette kelas Steregushchy dan frigat kelas Admiral Gorshkov. Kapal perang Admiral Nakhimov dan Pyotr Velikiy juga akan mendapatkan Zircon sesuai yang dijadwalkan. Naval Recoginition menyebut kedua kapal perang harus mendapatkan kemampuan masing-masing meluncurkan hingga sepuluh rudal Zircon.

Ancaman sesungguhnya, bagaimanapun, adalah dari kapal selam baru Angkatan Laut Rusia. Menurut TASS, peluncur misil peluncur vertikal yang sama kapal selam Rusia kelas Yasen yang membawa hingga 40 rudal anti-kapal juga memungkinkan untuk membawa Zircon. Tidak seperti kapal permukaan, yang bisa dilacak, kapal selam kelas Yasen bisa meluncurkannya dari lokasi dan arah yang tidak terduga.

Ini menjadi masalah nyata di balik Zircon: mungkin mustahil untuk menembak jatuh pada titik ini, dan dalam konflik dengan Angkatan Laut AS kemungkinan akan menembus pertahanan Amerika dan menenggelamkan kapal, jika itu berfungsi seperti yang digembar gemborkan. Meskipun Angkatan Laut AS memiliki beragam pertahanan, mulai dari pencegat rudal balistik SM-3 hingga rudal permukaan ke udara SM-6, masing-masing dioptimalkan terhadap ancaman tertentu.

Sementara SM-3 dapat menjatuhkan rudal balistik yang masuk bergerak dengan kecepatan yang sama, SM-3 melakukannya di perbatasan ruang, jauh di atas profil penerbangan Zircon. SM-6 dapat menembak jatuh rudal balistik jarak pendek, rudal jelajah, rudal anti-kapal, dan pesawat terbang, tetapi apakah itu dapat mengenai sesuatu yang bergerak dengan kecepatan 1,7 mil per detik atau tidak diketahui.

Jadi, rudal yang ada masing-masing dapat menangani sebagian dari masalah, tetapi tidak seluruhnya menangani Zircon. Pertahanan rudal AS kemungkinan akan membutuhkan peningkatan perangkat keras dan perangkat lunak yang signifikan untuk mencegah Zircon. Untuk saat ini, cara paling efektif untuk menetralkan rudal hipersonik ini adalah menghancurkan platform yang membawanya sebelum diluncurkan.

Dilansir Sindonews hulu ledak Zircon dapat memiliki hulu ledak ledak tinggi, hulu ledak nuklir, atau tidak ada hulu ledak sama sekali. Sebuah benda yang menabrak target dengan kecepatan hampir dua mil per detik akan menghasilkan kerusakan yang signifikan, sehingga "hulu ledak" tungsten non-eksplosif mungkin akan menjadi hulu ledak anti-kapal yang efektif. Ledakan tinggi selalu menjadi pilihan.

Zircon benar-benar bisa unggul sebagai senjata nuklir. Ditembakkan dari kapal selam di lepas Pesisir Timur, sebuah rudal hipersonik dapat mengenai target sejauh 186 mil hanya dalam 109 detik.

Zircon hanyalah salah satu contoh dari sejumlah senjata hipersonik yang sedang dikembangkan oleh AS, Rusia, dan China. Penelitian hipersonik mendorong batas-batas teknik dan ilmu pengetahuan yang diketahui, tetapi mungkin ada kepentingan semua orang untuk melarang pengujian atau penyebaran mereka."(bin)


Ikuti Terus Sumber Informasi Dunia di twitter@bintangnews.com


Post Bottom Ad

Pages